Bagun Generasi Baru, Pemkab Bolmut Susun Kurikulum Sekolah Bermuatan Antikorupsi

oleh -78 Dilihat

ASUMSI.ID | Bolmut – Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bolaang Mongondow Utara (Bolmut) melalui Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Dikbud) mengadakan kegiatan Penyusunan Kurikulum Sekolah Bermuatan Antikorupsi di Kabupaten Bolmut.

Kegiatan ini mengangkat tema “Membangun Generasi Baru Berintegritas dan Antikorupsi”. Bertempat di Ruang rapat Dinas Dikbud, Senin (1/8/2022).

Bupati Bolmut Depri Pontoh, yang diwakili oleh Asisten Bidang Pemerintahan dan Kesra Sekda Rachmat R. Pontoh, hadir pada acara tersebut.

Rachmat Pontoh menyampaikan, bahwa terjadinya tindakan korupsi disebabkan oleh adanya penyalahgunaan kekuasaan, kewenangan atau abuse of power dalam skala besar.

Penindakan korupsi sekarang ini belum cukup dan belum mencapai sasaran upaya pemberantasan korupsi perlu ditambah dengan berbagai upaya di bidang pencegahan dan pendidikan.

Lebih lanjut, Rachmat mengatakan, bahwa pendidikan antikorupsi sesungguhnya sangat penting guna mencegah tindak pidana korupsi.

“Pendidikan antikorupsi harus diberikan sejak dini dan dimasukkan dalam proses pembelajaran mulia dari tingkat pendidikan dasar, menengah dan pendidikan tinggi,” ujarnya.

Hal ini sebagai upaya membentuk perilaku peserta didik yang antikorupsi. Pendidikan antikorupsi ini tidak diberikan melalui suatu mata pelajaran sendiri, melainkan dengan cara mengintegrasikan melalui beberapa mata pelajaran.

“Inti dari pendidikan antikorupsi ini adalah penanaman nilai-nilai luhur yang terdiri dari 9 nilai yang disebut dengan sembilan nilai antikorupsi, yaitu : Tanggung jawab, disiplin, jujur, sederhana, mandiri, kerja keras, adil, berani dan peduli,” terangnya.

Pendidikan antikorupsi memiliki fungsi :
1. Fungsi Kognitif yang menambah pengetahuan serta wawasan mengenai korupsi dan dampak masif yang dibutuhkan.
2. Fungsi Efektif yakni membentuk moral dan karakter antikorupsi peserta didik dengan cara menanamkan nilai-nilai antikorupsi dan menerapkannya dalam kegiatan sehari hari.
3. Fungsi Psikomotor yakni kesadaran moral untuk melawan berbagai bentuk praktek korupsi yang ada dilingkungan sekitar.

Harapannya, kepada semua peserta agar dapat mengikuti kegiatan ini dengan baik, dan menerapkannya kesemua orang, terutamanya kepada seluruh peserta didik.

Turut Hadir, Kepala Dinas Dikbud Bolmut Sulha Mokodompis, Ketua Penyuluh Anti Korupsi Provinsi Sulawesi Utara Haris Kay bersama Tim, Jajaran Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kab. Bolmut, serta Para Peserta Kepala Sekolah SD dan SMP Se-kab Bolmut. (*)