KPU Bolmong Utara Turunkan 276 Pantarlih untuk Coklit Pemilu 2024

oleh -179 Dilihat
KPU Bolmong Utara

ASUMSI.ID | BOLMONG UTARAKomisi Pemilihan Umum (KPU) Kebupaten Bolmong Utara melakukan pencocokan penelitian (Coklit) daftar pemilihan di 107 Desa dan Kelurahan.

Di mulai dari tanggal 12/02 sampai 11/04/2023, dengan melibatkan kurang lebih 276 Pantarlih (Petugas Pemutakhiran Data Pemilih) dengan 276 TPS.

Pelaksanaan Coklit ini, KPU Bolmong Utara Melibatkan 276 Pantarlih Dalam Pemutakhiran Data.

Hari pertama Coklit, Pantarli di tingkat Desa wajib mengikuti pelantikan, bintek dan apel kesiapan di sekretariat Pengawas Pemilihan Suara (PPS) setempat.

Dengan melakukan kordinasi pengurus RT/RW/Kepala Desa hingga tokoh tokoh masyarakat, dan bentuk koordinasinya dengan mendatangi rumah terkait, selain berkoordinasi juga mencoklit yang bersangkutan, secara Dor Tudor.

Untuk model A-daftar Pemilih, yakni daftar nama nama di sinkronisasi DPT Pemilihan terakhir, yang di muhtahirkan secara berkelanjutan, dengan DPA yang berjumlah 64.486 pemilih.

“Dengan mengontrol yang belum terdaftar, ketidak sesuaian data dengan pemilihan, mencatat pemilih yang disabilitas, perubahan status pemilih, mendata yang sudah meninggal, serta mendata warga yang tidak termasuk di wilayahnya,” kata Djunaidi Harundja Ketua KPU Bolmut, Minggu (12/02/2023).

Selain itu Harundja menjelaskan, dengan model kerja pantarlih seperti di atas bisa mengetahui apakah ada pengurangan dan penambahan pemilih.

“Karena data kependudukan sebagai basis penyusunan data pemilih sifatnya dinamis yang bergantung dari banyak faktor, misalnya natalitas, mortalitas dan mobilitas penduduk,” tuturnya.

Setelah selesainya coklit, baru PPS menyusun daftar pemilih hasil coklit. Lalu penyusunan DPS (daftar pemilih sementara), DPSHP(daftar pemilih sementara hasil perbaikan), DPT (daftar pemilih tetap), DPTb (daftar pemilih tambahan) dan DPK (daftar pemilih khusus) secara berjenjang mulai tingkat PPS, PPK dan KPU Kabupaten Bolmong Utara yang dimulai 28 Feb s/d 21 Juni 2023.

“Tapi khusus DPTb dan DPK biasanya sampai dengan H-7 hari pemungutan suara,” Jelasnya.

Dalam pelaksanaan tahapan penyusunan daftar pemilih Harundja menceritakan, akan melibatkan Bawaslu, Parpol, Pemkab, Dispendukcapil, aparat keamanan, pemantau, Pers, LSM, stackholder Pemilu lainnya serta masyarakat Pemilih.

“Karena semua pihak bisa berpartisipasi secara proporsional, termasuk menyampaikan masukan dan tanggapan atas hasil penyusunan daftar pemilih di setiap jenjang, sepanjang dilengkapi dengan data valid kami akan tindak lanjuti,” tegasnya.

Harundja menegaskan, KPU Bolmong Utara akan terus berkomitmen mewujudkan daftar pemilih yang komprehensif, inklusif, akurat, mutakhir dan akuntabel.

“Artinya hal demikian akan bisa terwujud dengan kerja-kerja profesional serta dukungan dari semua pihak terkait,” Pungkasnya. (*/DR)

No More Posts Available.

No more pages to load.